Hernia Pada Anak-anak: Penyebab, Gejala, Diagnosis Dan Pengobatan

  Berikut informasi lengkap mengenai hernia pada bayi dan anak.

Hernia adalah celah atau cekungan pada jaringan kuat yang menahan otot pada tempatnya, diadopsi dari yankes.kemkes.go.id.

Meskipun hernia sering dianggap sebagai massa normal, hernia terjadi ketika otot perut atau lapisan sendi melemah, menyebabkan area yang melemah membengkak.

Hernia anak, dikutip dari stanfordchildrens.org, sering terjadi di satu atau dua tempat, terutama di daerah selangkangan dan sekitar pusar.

Hernia yang terjadi di daerah selangkangan disebut hernia inguinalis, dan hernia yang terjadi di sekitar pusar disebut hernia umbilikalis.

Penyebab, gejala, metode diagnosis, pengobatan, dan anak-anak yang berisiko terkena hernia dirinci di bawah ini.

Penyebab hernia pada anak

Bayi dapat mengalami hernia selama beberapa bulan pertama kehidupan karena otot perut yang lemah.

Hernia inguinalis dan umbilikalis terjadi karena alasan yang sedikit berbeda.

Selama kehamilan, semua bayi memiliki area kanalis inguinalis yang membentang dari perut hingga alat kelamin.

Pada anak laki-laki, tabung ini memungkinkan testis bergerak dari perut ke skrotum.

Kanalis inguinalis bayi biasanya menutup sebelum atau segera setelah lahir.

Namun, dalam beberapa kasus saluran tidak sepenuhnya tertutup.

Anulus usus kemudian dapat melewati kelemahan di dinding perut ke dalam kanalis inguinalis, menyebabkan hernia inguinalis.

Sebagian besar kasus hernia inguinalis terjadi pada anak laki-laki.

Saat janin tumbuh selama kehamilan, ada lubang kecil di otot perut.

Setelah lahir, lubang ini menutup.

Namun, terkadang otot ini tidak menutup sempurna sehingga terjadi lubang kecil.

Anulus usus kemudian dapat bergerak ke dalam lubang di antara otot-otot perut, menyebabkan hernia umbilikalis.

Anak-anak berisiko hernia

Hernia lebih sering terjadi pada bayi yang memiliki faktor risiko berikut:

hernia inguinalis

Jenis hernia inguinalis ini lebih sering terjadi pada anak-anak yang memiliki riwayat keluarga dengan hernia serupa dan masalah saluran kemih atau reproduksi lainnya.

Hernia inguinalis lebih sering terjadi di daerah inguinalis kanan daripada kiri, tetapi juga dapat terjadi pada kedua sisi secara bersamaan.

hernia umbilikalis

Jenis hernia umbilikalis ini lebih sering terjadi pada bayi prematur.

Gejala hernia pada anak

Hernia biasa terjadi pada bayi baru lahir, tetapi mungkin tidak langsung terlihat selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan setelah lahir.

Hernia inguinalis muncul sebagai penonjolan atau penonjolan pangkal paha atau skrotum.

Hernia umbilikalis muncul sebagai pembengkakan atau distensi di daerah pusar.

Either way, pembengkakan lebih mungkin terlihat ketika anak menangis, batuk, atau mengejan untuk buang air besar.

Namun, gejala ini berkurang atau hilang saat anak rileks.

Benjolan dapat mengecil atau kembali ke perut secara perlahan jika dokter atau penyedia layanan kesehatan anak mendorong benjolan dengan lembut saat anak tenang dan berbaring.

Dalam beberapa kasus, hernia tidak dapat mendorong ke atas dan lengkung usus akan tersangkut di bagian otot perut yang lemah.

Gejala yang mungkin terjadi ketika hernia tidak dapat didorong ke dalam perut antara lain:

perut buncit dan bulat

– Sakit perut

– muntah

Anak Anda pilih-pilih atau pilih-pilih

Kemerahan atau perubahan warna di sekitar hernia

– Panas

Jika usus yang terkena tidak diobati, aliran darah ke bagian usus tersebut dapat tersumbat. Ini adalah keadaan darurat medis.

Cara mendiagnosis hernia pada anak

Penyedia layanan kesehatan atau dokter dapat mendiagnosis hernia dengan melakukan pemeriksaan fisik.

Cara mendiagnosisnya adalah dengan melihat apakah hernia dapat didorong dengan lembut ke dalam perut.

Jika bisa didorong kembali, itu disebut hernia reduktif.

Namun, jika hernia tidak dapat didorong kembali ke perut, rontgen perut atau ultrasound dapat digunakan untuk memeriksa usus secara lebih rinci.

Cara mengobati hernia pada bayi dan anak-anak

Perawatan untuk hernia tergantung pada gejala, usia, kesehatan, dan tingkat keparahan anak Anda.

– hernia inguinalis

Pembedahan diperlukan untuk mengobati hernia inguinalis.

Dalam kebanyakan kasus, operasi dilakukan segera setelah hernia ditemukan.

Hal ini dilakukan karena usus dapat menempel pada kanalis inguinalis dan menghalangi aliran darah ke usus yang dapat rusak.

Selama operasi hernia, anak dibius.

Sayatan dibuat di lokasi hernia dan kemudian loop usus dimasukkan kembali ke perut.

Kemudian otot-otot dijahit menjadi satu.

Anak-anak yang telah menjalani operasi hernia inguinalis sering pulang pada hari yang sama.

– hernia umbilikalis

Dalam kebanyakan kasus, hernia umbilikalis menutup dengan sendirinya saat anak berusia satu tahun.

Hampir semua hernia umbilikalis menutup tanpa operasi sampai anak berusia 5 tahun.

Oleh karena itu, ada ketidaksepakatan tentang kapan operasi diperlukan untuk hernia umbilikalis.

Dalam kebanyakan kasus, jika hernia umbilikalis berkembang di salah satu dari berikut ini, dokter atau penyedia layanan kesehatan anak Anda mungkin menyarankan operasi.

– tumbuh seiring bertambahnya usia

– Tidak bisa didorong kembali ke perut

– Itu masih ada setelah 3 tahun.

Selama operasi hernia umbilikalis, anak juga dibius.

Operasi hernia umbilikalis dilakukan dengan membuat sayatan kecil di pusar dan kemudian memasukkan cincin usus kembali ke perut.

Kemudian otot-otot dijahit menjadi satu.

Anak-anak yang telah menjalani operasi hernia umbilikalis dapat pulang pada hari yang sama.

Kapan Anda menelepon dokter Anda?

Hubungi penyedia layanan kesehatan atau dokter anak Anda segera jika anak Anda memiliki salah satu dari hernia berikut:

– Berubah menjadi merah atau berubah warna.

– Saya merasa sakit

Menyebabkan muntah atau demam

Hubungi dokter Anda segera jika Anda melihat ada pembengkakan di dekat pusar atau di daerah selangkangan anak Anda.

Catatan penting tentang hernia pada bayi dan anak-anak

Hernia terjadi ketika bagian usus menekan bagian otot perut yang lemah.

Hernia menyebabkan benjolan lunak atau tonjolan di bawah kulit.

Hernia yang terjadi di daerah pusar disebut hernia umbilikalis.

Hernia yang terjadi di daerah selangkangan disebut hernia inguinalis.

Hernia inguinalis memerlukan pembedahan, sedangkan hernia umbilikalis menutup dengan sendirinya.

Dalam beberapa kasus, hernia dapat tersumbat. Suplai darah ke bagian usus mungkin terputus, yang merupakan keadaan darurat medis.

Exit mobile version